disebuah desember

Seperti sepotong puntung
Yang telah dihisap dengan hisapan kenikmatan
Aku menutup mata apiku yang lama menyala
Dan asap adalah akhir dari nyala itu

Seperti asap yang kemudian menyeruak di ruang 3×4 itu
Lalu diam-diam lolos disela-sela lubang angin
Aku terbang bersama asap itu

Aku menyerupai sebuah bimbang yang mengendap dalam percikan api
Dan membakar batang-batang pohon jati yang mulai meranggas
Mati
Anginpun meniupkan kegersangan pada kemarauMu
Oh, inikah pancaroba

Yah, aku adalah batang-batang yang menjadi abu
Namun aku ingin terbang seperti debu