konsistensi

tadi malam gw udah ngonsep rencana hari gw. tapi ternyata konsistensi itu susah juga yah. tiba-tiba ada yang ngajak ke RSU Abdul Muluk yang terkenal memiliki fasilitas dan pelayanan paling minimal di bandar lampung, biasalah alasannya dana kurang, maklum pake dana APBD. apalagi ada alasan dengan tidak di syahkannya APBDP 2006 yang penuh konflik itu.
berdua bareng teman seperjuangan semasa awal kuliah, berangkat naik sepeda motor seorang dosen yang baik hati. ternyata teman yang kami jenguk itu parah banget, tengkorak belakangnya agak retak, walau tidak terlalu berbahaya. dia jatuh dari motor yang cenderung ngebut, soalnya jalan di lampung itu lumayan ‘bagus’ penuh lobang padahl sepi kendaraan umum, namun banyak mobil besar yang ngerusak jalan.
eh, kan mo ngomongin konsistensi yah. iya tuh, harusnya jadwal ampe siang itu dah kelar urusan, eh pada molor semua jadwalnya. ketemuan ama Lampost terpaksa jadi abis dzuhur, ama radar jadi abis maghrib, terus ketemu dosen juga sih. cuma nggak sukses, yah sebenarnya dak nggak yakin bisa dilobi, ternyata sama aja. nasib!!!
lagi-lagi ngelebar yah, yah kan tadi tuh harusnya ke puskom, eh malah belok ke Teknokra, biasa urusan pengiriman jatah buat persma yang mo ikut di workshop Georgia di radar. jadi di tunda besok aja tuh ke puskom.
tadi sempet ke teluk betung, ngambil kiriman TIKI dari abang di Medan. payah, masa harus ngambil ke kantor?kenapa nggak kirim ke alamatnya yah, apa alamatnya nggak lengkap, tapi gpp lah sambil jalan-jalan juga. eh mampir tempat temen yang udah lama nggak ketemu, maksudnya mau numpang shalat. ternyata di sakit tipes dan gejala demam berdarah, kayak anak kostan aja. yah mungkin kecapean, maklum dia keterima di Adira finance (sebagai surveyor kredit motor). akhirnya kita jadi jenguk yang kedua kalinya, tapi enak di tuh punya temen cewe yang perawat, jadi dapat pelayanan di rumah aja tuh, asyik nggak.
ntar malem mo jalan-jalan ah, keliling Bandar lampung naik motor, yah walaupun lampung ini belum begitu ramai, kita coba aja.

konsistensi

tadi malam gw udah ngonsep rencana hari gw. tapi ternyata konsistensi itu susah juga yah. tiba-tiba ada yang ngajak ke RSU Abdul Muluk yang terkenal memiliki fasilitas dan pelayanan paling minimal di bandar lampung, biasalah alasannya dana kurang, maklum pake dana APBD. apalagi ada alasan dengan tidak di syahkannya APBDP 2006 yang penuh konflik itu.
berdua bareng teman seperjuangan semasa awal kuliah, berangkat naik sepeda motor seorang dosen yang baik hati. ternyata teman yang kami jenguk itu parah banget, tengkorak belakangnya agak retak, walau tidak terlalu berbahaya. dia jatuh dari motor yang cenderung ngebut, soalnya jalan di lampung itu lumayan ‘bagus’ penuh lobang padahl sepi kendaraan umum, namun banyak mobil besar yang ngerusak jalan.
eh, kan mo ngomongin konsistensi yah. iya tuh, harusnya jadwal ampe siang itu dah kelar urusan, eh pada molor semua jadwalnya. ketemuan ama Lampost terpaksa jadi abis dzuhur, ama radar jadi abis maghrib, terus ketemu dosen juga sih. cuma nggak sukses, yah sebenarnya dak nggak yakin bisa dilobi, ternyata sama aja. nasib!!!
lagi-lagi ngelebar yah, yah kan tadi tuh harusnya ke puskom, eh malah belok ke Teknokra, biasa urusan pengiriman jatah buat persma yang mo ikut di workshop Georgia di radar. jadi di tunda besok aja tuh ke puskom.
tadi sempet ke teluk betung, ngambil kiriman TIKI dari abang di Medan. payah, masa harus ngambil ke kantor?kenapa nggak kirim ke alamatnya yah, apa alamatnya nggak lengkap, tapi gpp lah sambil jalan-jalan juga. eh mampir tempat temen yang udah lama nggak ketemu, maksudnya mau numpang shalat. ternyata di sakit tipes dan gejala demam berdarah, kayak anak kostan aja. yah mungkin kecapean, maklum dia keterima di Adira finance (sebagai surveyor kredit motor). akhirnya kita jadi jenguk yang kedua kalinya, tapi enak di tuh punya temen cewe yang perawat, jadi dapat pelayanan di rumah aja tuh, asyik nggak.
ntar malem mo jalan-jalan ah, keliling Bandar lampung naik motor, yah walaupun lampung ini belum begitu ramai, kita coba aja.